Rabu, 29 Januari 2014


Coba tebak kenapa dibilang pisang goreng pasir? ehm,,, yang jelas rasanya bukan kayak pasir lho ya tapi tekstur luarnya yang krenyes-krenyes itu yang mirip pasir. Bikinnya sebulan lalu. waktu awal-awal tinggal di Surabaya. Ceritanya dapat kiriman pisang dari mama di Sumenep. Mau bikin pisgor yang biasa sudah bosen. Mau bikin cake gak punya oven. Muter-muter di gugel ketemunya resep pisgor pasir ini di dapur (eh blog maksudnya :D) mbak yulyan

Kalo menurutku ini enak sekali. Kalo bosen pisgor yang biasa coba deh bikin ini pasti suka. Suami juga bilang enak tapi ribet katanya. Soalnya makannya belepotan hahaha. 

Dimakan begini aja sudah enak kok. Bisa juga di siram coklat atau karamel atau susu kental manis atauuuu... gula aren hehehe.


Klo mw bikin pisgor pasir ini usahakan pake pisang yang setengah matang ya. Dulu waktu bikin ini pisang yang aku pake sudah matang, jadinya rapuh. Kalo pisang sudah matang mending diiris aja model pisang kipas soalnya kalo dipenyet lebih rawan patah dalam proses pelapisannya. 

PISANG GORENG KIPAS

Bahan :
12 bh  Pisang kepok setengah matang
200 gr Tepung terigu
2 sdm  Gula halus
2 sdm  Susu bubuk
1/4 sdt Garam
200 ml Air
200 gr Breadcrumbs (Tepung panir/Tepung roti)
Minyak untuk menggoreng

Cara Membuat :
  1. Kupas pisang, lalu letakkan diantara dua buah plastik. Tekan pisang perlahan dengan menggunakan talenan hingga pisang pipih. Sisihkan.
  2. Campur tepung, gula, susu bubuk, garam, dan air. Aduk hingga licin dan rata.
  3. Masukkan pisang kedalam adonan tepung, lalu masukkan kedalam breadcrumbs. Bubuhi kedua sisinya hingga seluruh bagian pisang tertutup breadcrumbs.
  4. Goreng pisang hingga kecoklatan. Sajikan hangat.





Nah, klo yang ini hasil baking dan foto lama. lamaaaa sekali nagkring di draft. Dan baru nyadar kalo belom pernah diposting. ini juga hasil bakingku untuk pertama kali. Pertama kali nimbang bahan kue, pertama kali ngutek-ngutek oven dan pertama kali bikin kue lalu berhasil walaupun penampakannya kurang cantik. Agak tampak gosong di sisi-sisinya. So, excited sekali waktu bikin kue ini. 

Sebenarnya ini resep muffin tapi berhubung mbak hesti pake cetakan loaf jadi namanya kayak gtu deh, banana muffin loaf. kok ya pas juga aku belom punya cetakan muffin jadi ya lebih ringkes juga hehehe.

Resep ini aku dapet dari blognya mbak hesti. Blog yang sudah menginspirasi aku dalam hal per-dapur-an dan sekaligus sudah bikin aku kecanduan dalam dunia dapur, blog dan motret. Btw, maksih banyak ya mbak hesti :-* 


Sekalipun bikinnya sudah lama banget tapi aku gak pernah lupa sama rasanya. Gak cukup kalo aku cuma bilang enak karena aku harus bilang "ini enak banget nget" untuk ukuran bikinan orang yang baru pertama belajar waktu itu. Apalagi bikinnya gak  susah karena gak pake mikser.

Kue ini teksturnya lembut walaupun diluar kering. Penambahan pisang pada adonannya ini juga punya andil untuk melembabkan kuenya. Hmmmm... lebih enak kalo langsung dicoba aja deh hehehe.. recommended banget ini :D

BANANA MUFFIN LOAF
Sumber : Hesti's Kitchen

Bahan :
6 buah   Pisang yang matang sekali, haluskan lalu tambahkan 2 sdm air perasan jeruk nipis
50 ml     Susu cair
100 gr   Margarin
25 gr     Butter
200 gr   Tepung terigu
1 sdm    Susu bubuk ful cream
2 butir    Telur
150 gr   Gula pasir
1/2 sdt   Garam
1 sdt      Baking Powder
1 sdt      Baking soda
Taburan sesuai selera (aku gak pake)

Cara Membuat :

  1. Campur susu cair, margarin, buter dan garam. Masak hingga hangat saja.
  2. Kocok telur dan gula dengan kecepatan rendah (atau gunakan whisk) asal gula larut saja.
  3. Masukkan campuran terigu, susu bubuk, baking powder, dan baking soda yang sudah diayak. Aduk rata. Masukkan pisang. Terakhir campuran susu cair. Aduk rata. Jangan overmix.
  4. Tuang kedalam cetakan mini loaf yang sudah dioles dan dialasi kertas roti. Taburi bahan taburan sesuai selera. Oven dengan suhu 180 C selama kurang lebih 40 menit atau sampai ditusuk keluar dalam keadaan kering lembab (tidak basah). Angkat.




Selasa, 28 Januari 2014


Ceritanya, suatu hari gak sengaja baca tabloid (lupa nama tabloidnya) pas yang kebaca kok ya resep makanan hehehe. Gak sengaja juga liat resep galantin ini tapi resepnya ku baca sepintas lalu aja. Namanya aneh tapi kayaknya sih rasanya familiar. Biasanya menu ini ada di daftar menu prasmanan di acara-acara gitu. Abis liat si galantin ini, jadi penasaran buat bikin sendiri. Kok ya kebetulan ada sisa daging di kulkas. Langsung Googling dapet resepnya di sajian sedap. Ada yang bilang galantin ini sama aja kayak rolade. Kalo dilihat dari bahan-bahannya sih sepertinya begitu. 

Secara keseluruhan sih gak sulit untuk bikin makanan ini. Hanya saja satu-satunya kesulitanku waktu bikin galantin ini adalah nyari saus inggrisnya hahaha.... Udah nyari ke beberapa supermarket gak nemu (kayaknya sih stoknya pas lagi kosong). Akhirnya ketemunya di supermarket yang lain. Dan, jadilah galantin ini. Bikinnya kemarin lusa sih :D


Rasanya enak. Bumbunya kerasa banget. perpaduan antara merica dan pala yang kuat ternyata gak bikin eneg kok. Tapi tergantung selera juga sih ya hehehe. Kalo menurutku teksturnya masih kurang lembut. Entah karena kelamaan dikukus, kelamaan di goreng atau mungkin dagingnya yang belom halus sempurna. Untuk sausnya aku pake saus coklatnya mbak endang yang sudah sedikit aku modif disesuaikan dengan kebutuhanku. Perpaduan yang pas menurutku. Disajikan dengan sayuran yang sudah dikukus serta taburan garam dan merica hitam pada sayurannya. Komplit :D

Kata si ayah enak tapi bukan favoritnya. Hmmm... beda lidah beda selera ya. Kalo selera si ayah itu tahu :)


GALANTIN DENGAN SAUS COKLAT

Bahan:
250 gr     daging giling 
100 gr     ayam giling 
3 lembar  roti tawar tanpa kulit (aku pake tepung roti)
50 ml      susu cair 
1/2 buah  bawang bombay, dicincang halus
1 sdm      bawang merah goreng, dihaluskan
2 sdm      kecap inggris 
3 butir     telur, dikocok lepas
3/4 sdt    garam 
1 sdt       merica bubuk 
1 sdt       pala bubuk 
1 sdt       gula pasir 
30 gr       keju cheddar parut (aku skip)
2 sendok makan margarin untuk menumis 

Saus coklat: 
- 1 sdm       margarine
- 1/2 butir    bawang bombay, cincang halus 
- 2 siung      bawang putih, cincang halus
- 3/4 sdt      merica hitam butiran, tumbuk kasar
- 1/4 butir    pala, haluskan
- 1/8 sdt      merica bubuk
- 1 sdt         saus tiram
- 1 1/2 sdm kecap manis
- 3/4 sdm    kecap asin
- 1/2 sdt      kaldu bubuk
- 250 ml      air 
- 1 sdm       maizena, cairkan dengan 1 sdm air

Cara Membuat :
  1. GALANTIN : rendam roti tawar dalam susu cair. Lumatkan. Sisihkan. Aduk rata semua bahan galantin. Bungkus plastik (atau bisa juga gunakan daun pisang atau alumunium foil) dengan diameter 4 cm. Kukus 35 menit sampai matang dengan api sedang. Panaskan margarin. Tumis galantin sampai kecokelatan.
  2. SAUS COKLAT : Siapkan wajan, panaskan margarine hingga meleleh dan panas, tumis bawang bombay dan bawang putih hingga harum dan kecoklatan. Tuang air lalu masak hingga mendidih. Masukkan semua bahan, aduk rata hingga larutan mengental. Cicipi rasanya. Angkat.



Unguuuu... hehehe... jajanan pasar yang sepertinya sudah tidak menjamur lagi keberadaannya digantikan dengan jajanan pasar negara lain hahaha (iya gak sih??). Tapi masih lumayan ada aja sih yang jual apalagi kalo blusukan ke pasar pasti nemu (namanya juga jajanan pasar ya :D).  

Apa yang membuat sebuah klepon jadi istimewa? Menurut aku sih karena gula merahnya. sekali gigit, lelehan gula merahnya bikin nambah. Jelas kurang lah kalo cuma satu, secara ukurannya juga kecil. Makanya lebih enak bikin sendiri karena gulanya bisa kita banyakin hehehe. Bikinnya gampang kok. Bahannya juga cuma pake tepung ketan sama ubi ungu dengan perbandingan 1:1, tambah garam sedikiiiiit, air, gula merah buat isian trus kelapa buat baluran. Cukup dengan ketelatenan dan kesabaran hasilnya bisa jadi sempurna hehehe...

Selain itu jangan kelamaan direbus ya biar gak bocor. jadi, kalo sudah mengapung langsung diangkat. Aku sempet mengalami ini gara-gara kutinggal ke kamar mandi xixixi. oya, ada lagi, setelah dibulatin langsung cemplungkan dalam air panas. Biar bulatannya bagus :D


Resepnya aku ngintip di blognya Mbak Hesti. Hmmm,,, makasih ya mbak buat sharing resep-resepnya ;). Sebenarnya bikin kleponnya dah lama, waktu masih dikediri. Waktu itu juga ada sodara yang nyaranin kalo mau bikin klepon, gula merahnya dicampur sama gula pasir biar gak eneg. Tapi gak aku ikutin soalnya aku pake gula aren. Menurutku gula aren lebih enak daripada gula merah yang terbuat dari kelapa atau (terutama) tebu. Monggo disimak resepnya...

KLEPON UBI UNGU
Sumber : Hesti's kitchen

Bahan :
150 gr Tepung ketan
150 gr Ubi ungu kukus, haluskan
Sejumput garam
Air secukupnya (sampai adonan bisa dipulung)
Gula merah (potong kecil untkuk isian)
1/2 biji kelapa, parut ( kukus bersama sedikit garam dan daun pandan) (aku tanpa daun pandan)

Cara membuat:
  1. Campur tepung ketan dan garam, aduk rata. Tambahkan ubi ungu, uleni hingga tercampur.
  2. Tambahkan air sedikit demi sedikit hingga adonan dapat dipulung.
  3. Didihkan air dalam panci (kalo sudah mendidih, apinya dikecilkan). sementara itu, ambil sedikit adonan, pipihkan, beri isian gula, bulatkan. langsung masukkan ke air mendidih. Kalo sudah mengapung segera diangkat, disaring dan gulingkan pada parutan kelapa.




Senin, 20 Januari 2014



Ada kesalahan teknis waktu buat kue ini. Ceritanya waktu itu sudah lama sekali nyimpan resepnya di note hape. Rentang antara mencatat resep dan mengeksekusinya lumayan lama sih jadi waktu bikin kuenya agak lupa-lupa ingat sama penampakan kuenya. Oya, ini bikinnya juga dah beberapa bulan yang lalu. Berhubung laptop rusak jadi baru sekarang bisa di upload hehehe. Tapi gapapa kan ya daripada blognya gak ke update :D. 

Balik lagi ke letak kesalahan teknisnya (hehehe ;)), kue ini harusnya bentuknya bundar. Karena lupa sama penampakannya jadi aku berasumsi sendiri bahwa kue ini akan "mbeleber" (melebar) pada saat dipanggang. Setelah separuh perjalanan dalam proses memanggang ternyata tidak ada perubahan pada bentuk kue ini. hanya gepeng di dasarnya. Jadi, karena sok tauku akan bentuk kue ini, yang ada kuenya aku penyet sama sendok hahahaha. Maka beginilah jadinya. Untung cuma masalah bentuk bukan masalah rasa :D


Panjang ya namanya... tapi gak sepanjang prosesnya kok hehehe. No Telur No Mikser. Bikinnya gak pake ribet. Kalo rasa aku sendiri sampe heran kenapa bisa enak sekali padahal ya itu tadi bahannya dan prosesnya guampang. Tapi kalo menurutku sih terlepas dari bagaimana prosesnya, yang namanya coklat kalo disandingkan sama kacang (terutama kacang mete) dah kayak sejodoh. Sip lah pokoknya resep ini. Bapak mertuaku aja sampe ketagihan. Coba deh dicek resepnya. Dan sekalian dipraktekkan ya biar tau rasanya hehehe.... resepnya sudah aku terjemahkan bebas menurut bahasaku sendiri :D 


DOUBLE CHOCOLATE CHIPS COOKIES
Sumber : bisousatoi.com

Bahan:
250 gr    Mentega (Salted Butter)
125 gr    Gula halus
2 sdm    Coklat Bubuk
380 gr    Tepung Protein Rendah/sedang
100 gr    Chocochips
1 sdt       Vanili bubuk
80 gr      Almond panggang (aku pake kacang mete sangrai)

Cara Membuat :
  1. Lelehkan mentega hingga cair (jangan sampai mendidih)
  2. Masukkan gula dan vanili, aduk rata.
  3. Tambahkan tepung, coklat bubuk dan chocochip, aduk hingga adonan dapat dipulung.
  4. Bentuk bulat (bisa juga gunakan cookie scoop atau sendok). Letakkan di loyang.
  5. Oven selama 15 menit dengan suhu 180 C (sebelumnya oven sudah dipanaskan).



Selasa, 14 Januari 2014



Welcome to the blooogg (Again).... wuiih, berasa lama sekali gak menjenguk blog ini. bayangkan temans, 4 bulan lamanya aku absen dari dunia per-blog-an ini hehehe... Bukan karena blogging blue apalagi baking blue ataupun cooking blue tapi terlalu banyak hal yang membuat aku harus absen dulu dari "dunia" yang satu ini. Mulai dari asisten yang harus berhenti karena sesuatu hal, mengunjungi mama yang sedang sakit di sumenep, menyiapkan segala hal untuk keperluan pindahan ke surabaya, dan terakhir adalah laptopku RUSAK :(

sayangnya, semua hal diatas gak bikin aku nyerah hahaha. Masak dan foto tetap lanjut seperti biasa. Hanya saja karena tanpa asisten jadi aku harus nyuri-nyuri waktu dan berhubung sekarang sudah di Surabaya jadi sementara bakingnya prei dulu karena belom ada oven :D. Setelah ini mungkin aku juga akan posting foto-foto lama yang gak sempet aku posting. gapapa kan kalo foto lama?hehehe... yang penting kan bisa share resepnya :D


oya, kali ini ada sosis solo asal jawa tengah yang resepnya aku contek dari mbak ricke. aku bikin ini karena awalnya liat di blognya mbak hesti. berhubung ayah suka gorengan, dan yang paling penting ini gak membutuhkan oven jadi segeralah aku eksekusi sebelum aku dan si ayah bener-bener ngiler hahaha... kebetulan juga ada daging nganggur.

Awalnya, aku pikir ini sejenis lumpia. Ternyata lain. kulitnya lembut di lapisan dalam dan renyah di lapisan terluar karena penggunaan telur sebagai pelapisnya. Adikku ternyata ketagihan hehehe. tips biar hasilnya tampak cantik adalah, waktu menggulung sambil dipadatkan supaya kencang. tapi jang terlalu kencang juga ntar kulitnya malah sobek. Dan usahakan minyak gak panas banget biar hasil gorengannya gak berbintik seperti punyaku.

SOSIS SOLO

Bahan Isi:
500 gr       Daging sapi giling, haluskan (atau daging ayam di rebus, suwir lalu haluskan)
5 butir       Bawang merah, iris tipis
3 siung      Bawang putih, cincang halus1 batang Daun bawang, iris halus
1 1/2 sdt   Garam (atau sesuai selera)
1 sdt          Gula pasir
1/4 sdt      Merica bubuk
1/4 sdt      ketumbar bubuk
100 ml      Air
2 sdm        Minyak goreng untuk menumis

Bahan Kulit:
300 gr      Tepung protein sedang/tinggi
1 sdt         Garam
1/4 sdt     Merica bubuk
1 sdm       Gula
4 buah      Telur ukuran besar, kocok lepas
700 ml     Air
3 sdm       Margarin, lelehkan

Bahan Pelapis :
1-2 telur, kocok lepas


Cara:
  1. ISI : Tumis bawang merah dan bawang putih sampai harum. Masukkan daging giling, aduk hingga berubah warna. Tuang air. Masukkan garam, gula pasir, merica, ketumbar. Aduk rata. Masak hingga airnya kering sambil sesekali diaduk. Masukkan daun bawang, masak sebentar lalu matikan api. Cicipi. Tambahkan bumbu jika ada yang kurang. Dinginkan.
  2. KULIT : campur terigu, garam, merica dan gula. Aduk rata. Masukkan garam dan tuangi air sedikit demi sedikit sambil diaduk ratadengan hand whisk sampai halus. Saring agar tidak ada gerindil kasar. MAsukkan margarin leleh. Aduk rata
  3. Panaskan wajan datar anti lengket. Oles sedikit dengan margarin (aku skip bangian ini). Tuang 1 sendok sayur, ratakan adonan dengan memutar wajan. dadar hingga matang dan lakukan sampai habis.
  4. Ambil selembar kulit, beri isi. Lipat dan gulung. Lakukan hingga habis.
  5. Panaskan minyak untuk menggoreng, celupkan sosis solo ke kocokan telur, goreng hingga kecoklatan. Angkat dan tiriskan sajikan dengan cabe rawit atau saus sambal 


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...